Aug 27, 2014

Tak Rugi Buat Baik pada Haiwan

Kelmarin, saya bawa salah seekor kucing saya ke klinik haiwan. Sambil menunggu giliran, saya bersembang-sembang dengan seorang kakak (yang sedang menunggu juga). Kami bertukar-tukar cerita tentang kucing masing-masing.  Menurut kakak ini, kesemua kucing-kucingnya juga kucing kampung (macam saya). Dia tak sebutkan pula berapa jumlah kucing peliharaannya sekarang, tapi katanya, kebanyakan kucing-kucingnya 'dikutip' dari warung makannya dulu (sekarang beliau tidak berniaga di warung lagi).

Tempoh menunggu tidaklah lama sangat, tapi macam banyak je yang kami sembangkan. hehe

Ada cerita gembira dan ada juga cerita sedih. Dia bercerita bagaimana beberapa ekor kucingnya pernah didera/dipukul dan disiksa, bukan oleh orang dewasa, tapi kanak-kanak. Allah....

"Ada sekor kucing akak, baru beranak kecik, sedar-sedar dah hilang sehari dua, akhirnya akak jumpa dia dah lembik kena pukul dengan teruk dengan sorang budak lelaki (anak jiran)...."

Sedihnya Ya Allah...

"Akak tangkap budak tu, bawak pergi jumpa mak dia, tapi mak dia boleh buat muka selamba. Dia kata anak dia stres. Akak jawab balik, stres? habis tu kalau stres je, boleh pegi pukul binatang, pukul orang, buat suka hati...nak dera ke, nak bunuh ke? Puan tau tak, sekarang dia kecik lagi, dia siksa kucing. Nanti dah besar, saya tak heran kalau dia pukul orang pulak, silap haribulan dengan puan (maknya) pun dia pukul tau!"

Memang emosi kakak itu bercerita dengan saya. Akhirnya kucing beliau yang didera itu mati. Saya pun tumpang rasa marah dan kecewa. Astaghfirullahaladzim...

"Masa akak tinggal di flat masa kat KL dulu, akak bela kucing juga, dua ekor. Semua orang kat flat tu dah kenal, siap tolong kucing-kucing akak tu naik turun lif. Tapi akhirnya mati juga, kena baling dari atas dengan sorang budak, pak guard yang nampak dan bagitau."

Ya Allah, sampai macam tu sekali. Kesian kucing tu mati tersiksa :'(

"Akak pegi juga jumpa mak budak tu (dengan bantuan pak guard). Bila bagitau pada maknya, maknya ketawa! Ya Allah, bayangkan...betapa geramnya akak masa tu...anak buang kucing dari tingkat atas flat, maknya boleh gelak aje...Ya Allah.."

Saya dapat rasakan kekecewaan dan kemarahan kakak ini. Menganiaya haiwan, tak kiralah kucing, anjing dan sebagainya, bukan perkara remeh.  Ia satu perbuatan kejam dan tak patut dibiarkan.  Sekiranya kita rasa terancam dengan mana-mana haiwan sekalipun, ia bukan alasan untuk kita menindas mereka sesuka hati. Sebolehnya, cuba kaji, siasat dan cuba fahami serta elakkan membuat sebarang provokasi kepada mereka.  Haiwan-haiwan ini walaupun tak berakal, tapi mereka ada perasaan. Mereka ada emosi. Kadang-kadang, mereka boleh 'rasa' dan 'baca' fikiran kita.

Saya sendiri pernah lihat bagaimana kanak-kanak kecil menendang, memukul dan memijak kucing-kucing di depan mata.  Saya tak salahkan kanak-kanak ni (terutamanya yang masih belum mumayyiz), mungkin mereka nak 'bergurau' dan mengganggap haiwan-haiwan ini (biasanya kucing yang sering menjadi mangsa), macam objek atau mainan saja.  Yang sedih dan buat saya MARAH ialah apabila orang-orang dewasa (khususnya ibubapa) yang berada di sekeliling mereka, langsung tidak menegah dan menegur, apatah lagi menghalang anak-anak ini daripada mendera haiwan-haiwan itu. Mereka buat-buat tak nampak dan membiarkan saja.

Allah...

Sedarkah anda, what you give, you will get back?

Tahukah anda, menyayangi setiap yang bernyawa, ada pahalanya?

Bukankah kucing (atau anjing dan haiwan-haiwan lain) juga makhluk hidup ciptaan Allah, seperti kita juga?

Belajarlah menyantuni haiwan, ajarlah anak-anak kecil di sekeliling anda berbuat baik kepada haiwan. Laranglah mereka daripada bersikap kasar dengan haiwan. Buat baik pada haiwan adalah cool!




Kalau anda tengok di sekeliling, cukup banyak kucing-kucing dan anjing-anjing jalanan yang hidup terbiar dan tertindas. Dibuang di pasar/tepi jalan atau di parking lot, disimbah air/minyak panas, dibaling batu, dicucuh rokok atau api, dipukul, disepak dan diterajang, dilanggar dengan kereta tanpa rasa bersalah. Sebab itulah keadaan mereka cukup menyedihkan, comot, kotor, lapar, berkurap, berkudis, berpenyakit dan sesetengahnya, menjadi kurang upaya akibat didera. 

Mana perginya perikemanusiaan? Mana hilangnya kasih sayang?

Tak suka haiwan, tak apa. Tak suka kucing atau anjing, it's ok. Tapi janganlah diganggu atau berlaku kejam pada mereka.  Kalau anda mampu memberi makan, sedekahkanlah walau sedikit.  Tak perlu usap-usap dan pegang pun, cukuplah dengan memandang mereka dengan penuh ihsan dan doakan mereka.

Kalau boleh bantu haiwan-haiwan ini, itu yang terbaik. InsyaAllah ada ganjaran dari-Nya.




Melentur buluh biarlah dari rebungnya...





Sekian.




Aug 26, 2014

Abil menghafaz lagi..

dari google

Surah al-Ma'un. Abil mendengar dan mengikut kami baca surah ini sejak 5-6minggu yang lepas. Alhamdulillah, sekarang dia sudah boleh membaca sendiri dengan agak baik. Cara sebutan masih belum perfect, mungkin sekitar 90% betul bacaannya.  Ok sangat dah tu..boleh terus maju dan kena pastikan dia tidak lupa (sebagaimana surah-surah yang lain).

Sewaktu saya mencadangkan kepada suami untuk melatih Abil surah Al-Ma'un, dia agak keberatan.  "Boleh ke?" dia tanya saya. "InsyaAllah, kita cuba jelahhh.."

Yang saya suka setiap kali Abil belajar membaca surah (biasanya selepas solat berjemaah), dia fokus, nampak sangat berminat. Raut muka Abil setiap kali dia berjaya membaca surah, sangat priceless! Senyum, sengih dan ketawa sedikit (seolah-olah menunjukkan dia sangat berpuas hati dan berbangga dengan pencapaian diri sendiri). Alhamdulillah.

Di peringkat awal, saya kurang pasti samada fokus dan minat ini sudah ada atau tidak. Waktu itu, saya kurang memerhati, mungkin juga saya sendiri sudah lupa.

Kadang-kadang Abil berkerut-kerut dahi atau buat 'muka ketat', terutama bila ayat-ayatnya agak panjang dan agak berbelit-belit, tapi setakat ni, takde insiden 'mengamuk' atau protes semasa belajar menghafaz surah-surah dari juzuk Amma.

Kalau sebelum ini dia suka surah al-Kautsar, sekarang dia asyik mengulang-ulang 3 ayat terakhir dari surah al-Ma'un. Entah kenapa dia berkenan sangat dengan ketiga-tiga penghujung surah ini :)

*setakat ini, saya masih belum berpeluang nak rakam video Abil menghafaz.

Sekarang, sudah empat lima hari kami mulakan surah Al-Fiil untuk Abil. Dari segi pembacaan, baru 30-40%. Kena praktis lagi dan lagi, insyaAllah.

Oh ya, surah Al-Fiil adalah surah kegemaran Zarif, sebab dia suka dengar cerita tentang tentera bergajah yang dikalahkan oleh burung-burung Ababil. 

Baca terjemahan surah Al-Ma'un di SINI.


Salam Selasa :)


Aug 24, 2014

Waktu Saya!

imej google


Masa untuk diri sendiri, ALONE. Yes, 'me' time!

Sejak anak-anak dah besar dan bersekolah, waktu pagi adalah 'waktu saya'.  

Bebas. Boleh buat sebarang kerja dengan tenang. Boleh berehat tanpa gangguan. Menikmati sarapan sambil menonton rancangan TV kegemaran saya (walaupun sekadar roti dan teh o, yang penting tak payah berebut remote TV dengan anak-anak, No more Disney XD!). Boleh buat apa saja. Nikmat :)

Well, biasanya waktu inilah yang saya gunakan untuk membuat kerja-kerja rumah. Basuh kain, sidai kain, lipat kain, gosok baju, sapu sampah, buang sampah, mop lantai, kemas dapur, kemas bilik, tukar cadar, cuci tandas, masak (ala kadar)dan blogging. Wahh, macam rajin sangattt haha

Tidaklah saya buat kesemua kerja-kerja ni sekaligus. Ada kerja yang mesti buat hari-hari, ada yang kena buat dua tiga hari sekali, ada pula yang dibuat seminggu sekali.  Kadang-kadang, ada yang hanya dibuat bila keadaannya dah terlalu kronik (saya pun selalu juga dilanda virus M(alas) hehe). Paling tidak pun, bila dah 'sakit mata' tengok bakul baju kotor dah penuh, habuk dan helaian rambut dah bersepah-sepah kat lantai atau karpet rumah, atau baju yang menunggu untuk dilipat dah semakin menggunung, memang kena produktifkan diri cecepat ;p

Bila tinggal seorang diri ni, disiplin diri sangat penting.  Kadang-kadang, lepas breakfast, rasa macam sedappp je kalau tidooooo atau lepak-lepak baca novel/majalah/suratkhabar sampai tengahari, tapi itulah, tidur/baring lama-lama pun nanti sakit kepala. Nak tak nak, habis je tengok MHI (program tv kegemaran saya pagi-pagi, kekadang saya layan gak Nasi Lemak Kopi O hehe), harusss lah punch in jadi 'bibik'.

**sedikit tips mengatasi rasa malas di waktu pagi; cepat-cepat buat solat dhuha :)



imej google



Waktu berseorangan juga, adalah waktu untuk 'reflection'. Waktu berfikir. Muhasabah diri. Inilah yang saya rasakan beberapa hari ini, saat-saat mengikuti perkembangan mh17 di kaca TV, akhbar dan media sosial.

Teringat pada mh370. Terbayang juga mereka yang berada di Gaza dan Syria.  Terkenang pada keluarga dan orang-orang tersayang, mereka yang telah 'pergi' dan paling utama, mereka yang masih berada di depan mata.


Betapa singkatnya kehidupan. Esok, lusa, minggu/bulan dan tahun depan, bukan jaminan. 

Berpisah dan bercerai mati.  Sakitnya bila kehilangan. Siksanya menanggung rindu.

Salam Takziah untuk semua yang terlibat dengan tragedi mh17 dan mh370.

Hari ini hari mereka. Bagaimana pula kita nanti? Mudah-mudahan beroleh husnul khotimah.

Rukun Iman ke 6, Percaya kepada qada' dan qadar.

Semoga Allah sentiasa memberi hidayah, kekuatan dan kesabaran pada kita semua. Amiin.. 


Aug 21, 2014

Teringat Nemo

Teringat Nemo?

Yes, once upon a time, Abil memang crazy dengan Nemo. Tapi musim google, nyanyi dan hafal skrip-skrip Nemo dah lama berlalu.  Tetiba Nemo muncul semula. Semuanya lepas kami berkunjung ke Underwater World Langkawi dua tiga minggu lepas.




Belum habis lagi cerita Langkawi rupanya haha. Yang ini last, lepas ni bukak cerita lain lak hehe.Lokasi Underwater World Langkawi ni sangat dekat dengan motel tempat kami menginap, Langkapuri Inn. Boleh jalan kaki saja.  Ini adalah antara tempat terakhir yang kami berkunjung, sebelum berangkat balik.

"Nak pergi Aquaria! nak pergi Aquaria!" si Zarif mendesak-desak sebaik saja kami lalu depan kawasan Underwater World, sebelum sampai ke Langkapuri Inn dan skrip ini berulang-ulang kali kedengaran sepanjang kami di sana, sehinggalah akhirnya kami sampai ke sini pada hari terakhir. 

Apa yang saya perhatikan, Abil lebih fokus melihat ikan-ikan dan spesis-spesis hidupan laut lain di sini, berbanding semasa melihat haiwan-haiwan di Wildlife Park.  Bagaimanapun, samada dia khusyuk melihat ikan-ikan atau hidupan air itu sendiri atau menikmati pergerakan air, buih-buih, lampu-lampu dan objek-objek lain di dalam akuarium, tak dapat dipastikan.  FYI, individu autisme adalah sangat unik, cara mereka memerhati dan memahami sesuatu, berbeza dari individu tipikal.  Yang jelas, Abil sangat tenang di sini.

Semenjak dari trip ini juga, musim obses Nemo kembali. Ya lah tu, dia teringat Nemo selepas tengok ikan-ikan di sini. Anyway, saya layankan aje musim Nemo buat masa ini, so far ia-nya harmless dan masih terkawal.


Saya kongsikan sedikit visual semasa kami di sana :)










Anak-anak happy ke sini,  saya  puas hati :)

Kisah Langkawi Raya dah habis.

Sekian.



Anda mungkin juga meminati: